|| Laman Utama || Asas Syariat Islam || Tulisan Ustaz || Belajar Bahasa Al-Quran || Artikel Pilihan || Audio || Derma ||


الدَّرْسُ العَاشِرُ
Pelajaran Kesepuluh

 

Pada pelajaran kedelapan telah dibahas bahwa jika benda yang dihitung berjumlah tiga sampai sepuluh, maka benda tersebut harus berubah bentuk dari mufrad (single) ke bentuk jama’ (plural).

Tidak ada aturan yang tetap dalam mengubah kata benda dari mufrad (single) menjadi jama` (plural). Contoh; dari  قَلَمٌ menjadi   أَقْلاَمٌ كِتَابٌ menjadi  كُتُبٌ

Berikut beberapa bentuk perubahan kata dari mufrad ke jama`:

 

مُفْرَدٌ

جَمْعٌ

مَعْنَى

 

مُفْرَدٌ

جَمْعٌ

مَعْنَى

فَصْلٌ

فُصُوْلٌ

kelas

 

مَكْتَبٌ

مَكَاتِبُ

meja

صَحْنٌ

صُحُوْنٌ

pinggan

 

مَنْـزِلٌ

مَنَازِلُ

rumah

جَيْبٌ

جُيُوْبٌ

saku

 

مَدْرَسَةٌ

مَدَارِسُ

sekolah

طَالِبٌ

طُلاَّبٌ

pelajar

 

نَافِذَةٌ

نَوَافِذُ

jendela

عَامِلٌ

عُمَّالٌ

pekerja

 

مَائِدُةٌ

مَوَائِدُ

meja makan

خَادِمٌ

خُدَّامٌ

pembantu

 

فَاكِهَةٌ

فَواَكِهُ

Buah-buahan

رِسَالَةٌ

رَسَائِلُ

surat

 

مِفْتَاحٌ

مَفَاتِيْحُ

kunci

خَرِيْطَةٌ

خَرَائِطُ

map

 

طَبْشُوْرَةٌ

طَبَاشِيْرُ

kapur tulis

جَرِيْدَةٌ

جَرَائِدُ

surat kabar

 

تِلْمِيْذٌ

تَلاَمِيْذُ

pelajar

مُسْلِمٌ

مُسْلِمُوْنَ

muslim

 

مُسْلِمَةٌ

مُسْلِمَاتٌ

muslimah

مُؤْمِنٌ

مُؤْمِنُوْنَ

mukmin

 

مُؤْمِنَةٌ

مُؤْمِنَاتٌ

mukminah

صَالِحٌ

صَالِحُوْنَ

lelaki saleh

 

صَالِحَةٌ

صَالِحَاتٌ

perempuan salehah

كَافِرٌ

كَافِرُوْنَ

lelaki kafir

 

كَافِرَةٌ

كَافِرَاتٌ

perempuan kafir

 

Perhatian:

  1. Jama` yang berakhiran dengan harakah dlommatain () apabila sudah bergabung dengan angka (tiga sampai sepuluh), maka harakahnya berubah menjadi kasratain (). Contoh:

ثَلاَثَةُ فُصُوْلٍ، أَرْبَعَةُ جُيُوْبٍ، خَمْسَةُ طُلاَّبٍ

  1. Jama` yang berakhiran dengan harakah dlommah () apabila sudah bergabung dengan angka (tiga sampai sepuluh), maka harakahnya berubah menjadi fathah (). Contoh:

عَشَرَةُ مَكَاتِبَ، عَشْرُ نَوَافِذَ، سِتُّ فَوَاكِهَ

.

:  

  1. Pada kolom terakhir yaitu kumpulan kata (مُسْلِمٌ، مُؤْمِنٌ، صَالِحٌ، كَافِرٌ) , kita lihat bentuk jama’nya dengan menambahkan huruf waw (و) dan nun (ن). Bentuk jama’ yang beraturan seperti ini disebut jama’ muzakkar salim (جمع مذكر سالم)/ bentuk jama’ beraturan untuk muzakkar. Bentuk jama` seperti ini biasanya berlaku pada orang bukan pada benda.

Apabila jama’ muzakkar salim bergabung dengan angka (tiga sampai sepuluh), maka huruf waw (و) diganti menjadi huruf ya` (ي). Contoh:

مُسْلِمُوْنَ menjadi ثَلاَثَةُ مُسْلِمِيْنَ

مُؤْمِنُوْنَ menjadi ثَلاَثَةُ مُؤْمِنِيْنَ                                          

  1. Kumpulan jama’ selanjutnya adalah kata (مُسْلِمَةٌ، مُؤْمِنَةٌ، صَالِحَةٌ، كَافِرٌَة), bentuk jama’nya adalah dengan mengganti huruf ta` marbuthah (ة) menjadi ta` biasa (ت) dengan menambahkan huruf alif sebelumnya. Bentuk jama’ seperti ini  disebut jama’ muannats salim (جمع مؤنث سالم) artinya bentuk jama’ yang beraturan untuk muannats.

Apabila jama’ muannats salim bergabung dengan angka (tiga sampai sepuluh), maka harakah dlommatain () pada akhir kalimat diganti menjadi kasratain (). Contoh:

مُسْلِمَاتٌ  menjadi ثَلاَثُ مُسْلِمَاتٍ

مُؤْمِنَاتٌ  menjadi  ثَلاَثُ مُؤْمِنَاتٍ