|| Laman Utama || Asas Syariat Islam || Tulisan Ustaz || Belajar Bahasa Al-Quran || Artikel Pilihan || Audio || Derma ||


الدَّرْسُ الرَّابِعَ عَشَرَ
Pelajaran Keempatbelas

Pada pelajaran kali ini, kita akan mempelajari kata sifat dari suatu objek (benda atau orang), seperti: tinggi, pendek, tebal, tipis, bersih kotor dan lain sebagainya.
Perhatikan contoh-contoh di bawah ini:

1. الكِتَابُ ثَخِيْنٌ  (Kitab itu tebal)    وَالْقِرْطَاسُ رَقِيْقٌ (Dan kertas itu tipis)
المَجَلَّةُ ثَخِيْنَةٌ  (Majalah itu tipis)     وَالْجَرِيْدَةُ رَقِيْقَةٌ (Dan akhbar itu tipis)

المَسْجِدُ نَظِيْفٌ (Masjid itu bersih)           وَالمَطْبَخُ وَسِخٌ (Dan dapur itu kotor)
المَدْرَسَةُ نَظِيْفَةٌ (Sekolahan itu bersih)     وَالْمَحَطَّةُ وَسِخَةٌ (Dan stasion itu kotor)

الرَّجُلُ قَوِيٌّ (Lelaki itu kuat)        وَالْوَلَدُ ضَعِيْفٌ (Dan budak lelaki itu lemah)
المَرْأَةُ قَوِيَّةٌ (Wanita itu kuat)       وَالْبِنْتُ ضَعِيْفَةٌ (Dan budak perempuan itu lemah)

2. لِهَذِهِ الْمَدْرَسَةِ فَصْلٌ وَاسِعٌ (Sekolahan ini mempunyai sebuah kelas yang luas)
أَمَامَ الْفَصْلِ فِنَاءٌ ضَيِّقٌ (Dihadapan kelas itu ada halaman yang sempit)

فِي الْبِئْرِ مَاءٌ صَافٍ (Didalam perigi itu ada air yang jernih)
وَفِي النَّهْرِ مَاءٌ كَدِرٌ (Dan didalam sungai itu ada air yang keruh)

Perhatian:

  1. Objek-objek yang disifati (seperti: kitab, kertas, majalah dan yang lainnya), jika berada di awal kalimat (sentence), harus diberi lam ta’rif (ال ) dan dibaca rafa’ (dlommah). Contoh:

الكِتَابُ ثَخِيْنٌ (benar)                 كِتَابٌ ثَخِيْنٌ (salah)
الكِتَابُ ثَخِيْنٌ (benar)                 الكِتَابَ ثَخِيْنٌ (salah)

  1. Jika objek yang disifati adalah muzakkar (male), maka sifatnya juga harus muzakkar. Begitu juga jika objek yang disifati adalah mu’annats (female), maka sifatnya juga harus mu’annats. Contoh:

المَسْجِدُ نَظِيْفٌ (benar)               المَسْجِدُ نَظِيْفَةٌ (salah)          
المَدْرَسَةُ نَظِيْفَةٌ (benar)              المَدْرَسَةُ نَظِيْفٌ (salah)

  1. Adapun jika objek yang disifati tidak berada diawal kalimat (sentence), maka ia tidak diberi lam ta’rif
    (ال). Contoh:

لِهَذِهِ الْمَدْرَسَةِ فَصْلٌ وَاسِعٌ (benar)
لِهَذِهِ الْمَدْرَسَةِ الفَصْلُ الوَاسِعُ (salah)