www.shiar-islam.com
                                                          Pelajari Bahasa Al-Qur'an

قَالَ تَعَالى: }إِناَّ أَنْزَلْناَهُ قُرْآناً عَرَبِياًّ لَعَلَّكُمْ تَعْقِلُوْنَ{ يوسف: 2

Sesungguhnya, Kami menurunkannya (ayat-ayat Kami) berupa Al-qur`an

dalam  bahasa Arab, agar kamu memahaminya (Yusuf: 2)

 

 

 الدَّرْسُ السَّابِعُ  Pelajaran Ketujuh

 

أَناَ - ....يْ                   أَنْتَ - ....كَ                 أَنْتِ - ....كِ

هُوَ - ....هُ/هِ                                  هِيَ - ....هاَ

 

لِيْ مَنْـزِلٌ، مَنْـزِلِيْ فِي الْقَرْيَةِ.

Saya punya sebuah rumah, rumah saya di kampung.

 

يَا مُحَمَّدُ! هَلْ لَكَ مَنْـزِلٌ؟ أَيْنَ مَنْـزِلُكَ؟

Hai Muhammad! Adakah kamu mempunyai sebuah rumah? Dimanakah rumahmu?

 

يَا مَرْيَمُ! هَلْ لَكِ كِتاَبٌ وَكُرَّاسَةٌ عَلىَ مَكْتَبِكِ؟

Hai Maryam! Adakah kamu mempunyai sebuah kitab, buku tulis diatas mejamu?

 

لِلْأُسْـتاَذِ دِيْوَانٌ، فِيْ دِيْوَانِهِ مِنْضَدَةٌ وَكُرْسِيٌّ وَصِوَانٌ.

Cikgu mempunyai sebuah pejabat, didalam pejabatnya ada meja, kursi dan almari.

 

حَلِيْمَةُ خَادِمَةٌ فِيْ مَنْـزِلِيْ، لهَاَ زَوْجٌ فِيْ قَرْيَتِهَا. غُرْفَتُهَا جَانِبَ الْمَطْبَخِ.

Halimah (adalah) seorang pembantu di rumah saya, dia mempunyai suami di kampungnya. Biliknya berada disamping dapur.

 

Perhatian:

Ketika kata benda (مَنْـزِلٌ، مَكْتَبٌ، دِيْوَانْ، قَرْيَةٌ، غُرْفَةٌ) bergabung dengan kata pemilik (ي، كَ، كِ، هُ/هِ، هاَ) maka kata benda tersebut tidak boleh diberi lam ta`rif (ال).

Contoh: مَنْـزِلِيْ فِي الْقَرْيَةِ   (benar)                 المَنْـزِلِيْ فِي الْقَرْيَةِ  (salah)

              أَيْنَ مَنْـزِلُكَ؟         (benar)                أَيْنَ المَنْـزِلُكَ؟        (salah)      

 

Berikut beberapa contoh penggunaan kata pemilik (ي، كَ، كِ، هُ/هِ، هاَ)  dalam Al-Qur’an:

 

قال تعالى: أُدْعُ إِلىَ سَبِيْلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ وَجَادِلْهُمْ بِالَّتِيْ هِيَ أَحْسَنُ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ ِبمَنْ ضَلَّ عَنْ سَبِيْلِهِ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِيْنَ (النحل: 125)

Seruhlah (manusia) kepada jalan Tuhanmu dengan hikmah dan nasihat yang baik dan bantahlah mereka dengan cara yang baik. Sesungguhnya Tuhanmu Dialah yang lebih mengetahui siapa yang tersesat dari jalan-Nya dan Dialah yang lebih mengetahui orang-orang yang mendapat petunjuk. (An-Nahl: 125)

 

يَا أَيَّتُهَا النَّفْسُ الْمُطْمَئِنَّةُ اِرْجِعِيْ إِلىَ رَبِّكِ رَاضِيَةً مَرْضِيَّةً فَادْخُلِيْ فِيْ عِبَادِيْ وَادْخُلِيْ جَنَّتِيْ (الفجر: 28-30)

Hai jiwa yang tenang, kembalilah kepada Tuhanmu dengan hati yang puas lagi diredhai-Nya. Maka masuklah ke dalam golongan hamba-hamba-Ku. Dan masuklah ke dalam syurga-Ku. (Al-Fajr: 28-30). 

إِذَا زُلْزِلَتِ اْلأَرْضُ زِلْزَالهَاَ وَأَخْرَجَتِ اْلأَرْضُ أَثْقاَلهَاَ (الزلزالة: 1-2)

Apabila bumi diguncangkan dengan guncangannya (yang dahsyat). Dan bumi telah mengeluarkan beban-beban berat (yang dikandung)nya. (Al-Zilzalah: 1-2).

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Kembali ke muka depan

 

 

 

 

Muatnaik pada  6 Ogos   2007