|| Laman Utama || Asas Syariat Islam || Tulisan Ustaz || Belajar Bahasa Al-Quran || Artikel Pilihan || Audio || Sumbangan ||


LARANGAN BERBUNUH-BUNUHAN

Ustaz Sayed Hasan Alatas

http://www.shiar-islam.com


Allah berfirman yang bermaksud:

“Sesiapa yang membunuh seorang mu’min dengan sengaja, maka balasannya ialah Neraka Jahannam, dia kekal di dalamnya dan Allah murka kepadanya serta melaknatnya dan menyediakan baginya azab yang besar.”

(Q.s. An Nisa’ ayat 93)

Semenjak Rejim Imperialis menceroboh banyak negara ummat Islam, semenjak itu ramailah ummat Islam menjadi korban. Ratusan ribu rakyat yang tak bersalah menjadi korban keganasan, banyak harta benda dimusnahkan. Impearialis begitu berpengalaman mengadu domba ummat Islam, supaya mereka saling berbunuh bunuhan, dengan demikian mereka dapat menguasai negara-negara yang didudukinya, dan menguasai kekayaan yang ada didalamnya.

Sungguh amat menyedihkan setiap hari kita saksikan ummat Islam dibunuh, rumah mereka dirobohkan, sawah ladang mereka dimusnahkan. Ramai pula dipenjarakan, disiksa diluar perikemanusiaan. Kezaliman ini dialami juga oleh penduduk awam, anak-anak, wanita dan orang tua yang tak berdaya.

Lebih menyedihkan lagi ada orang-orang yang menganggap diri mereka sebagai pejuang, sampai hati pula tak habis-habisnya membunuh ditempat-tempat awam, seperti di pasar yang ramai, malah di tempat-tempat suci seperti di masjid-masjid. Kita tidak nafikan semua perbuatan itu telah dirancang dan dilaksanakan oleh regim imperialis yang hauskan darah, kuasa dan harta dunia.

Kita amat berdukacita jika orang-orang yang mengaku diri mereka orang Islam, terlibat sama seperti apa yang dilakukan oleh regim Imperialis itu. Manusia zalim ini telah lupa bahwa amal perbuatan mereka itu balasannya adalah Neraka jahannam dan mereka kekal didalamnya, Allah murka kepadanya, serta melaknatnya.

Tindakan kejam diluar perikemanusiaan ini terus saja dilakukan, dengan memberikan alasan berbagai rupa, mereka lupa bahwa perbuatan kejam mereka ini telah membuat Islam dan ummatnya bertambah hancur binasa. Kemana perginya kasih sayang? Patutkah kita menjadi sebaik-baik ummat jika sekiranya segala larangan Allah dan RasulNya kita langgar. Bagaimana kita akan berjaya jika sekiranya amal perbuatan kita jauh dari apa yang diperintahkan Allah dan Rasulnya?

Lupakah kita bahwa apabila seseorang telah menuturkan ungkapan dua kalimah syahadah itu, kita mestilan menganggapnya sebagai seorang Muslim yang diharamkan kita menumpahkan darahnya, dan mengambil harta benda, menjatuhkan marwah mereka. Mengapa kita sampai hati meledakkan bom ditempat-tempat umum, yang boleh jadi ada orang-orang soleh lalu disitu. Apa kita sudah lupa bahwa Allah s.w.t. dan RasulNYa Muhammad s.a.w. telah banyak sekali meninggalkan pesanan supaya kita saling mengasihi sesamai manusia apalagi sesama saudara kita ummat Islam. Mengapa kita sampai hati meletupkan bom ditempat-tempat umum, sehingga ramai yang menjadi korban orang awam, anak-anak kecil, kaum wanita dan orang-orang tua yang tak bersalah.

Pada zaman sekarang ini kepentingan peribadi dan golongan serta kepentingan politik dan ekonomi adalah sebab utama manusia berpecah belah. Amat mendukacitakan oleh manusia zalim ini mengelabui mata ummat manusia, dengan cara melibatkan aliran mazhab masing-masing, sehingga mereka lupa kepada peringatan Allah s.w.t.:

”Dan janganlah kamu menjadi seperti orang yang telah berpecah belah dan berselisih paham setelah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi dan Rasul Allah). Mereka yang bersifat demikian akan memperoleh azab siksaan yang berat.”.
(Q.s. Ali Imran : 105)

Berbagai bala bencana telah diturunkan Allah, apa masih kurang dan memerlukan Allah akan menurunkan bala bencana yang lebih dahsyat lagi dan semua kita akan musnah? Barulah ketika itu ingin bertaubat?

Oleh itu jika kita ingin selamat dan memperoleh kejayaan, telah tiba masanya kita rujuk kembali kepada al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w. antaranya Allah mengingatkan kita:

”Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam), dan janganlah kamu bercerai berai, dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu, ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliah dahulu), lalu Allah menyatukan antara hati kamu (sehingga kamu bersatu padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang Islam, lalu Allah selamatkan kamu daripada neraka itu. Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayatNya, supaya kamu mendapat hidayahNya.”
(Q.s.Ali ’Imran: 103)

Oleh itu kita menyeru kepada seluruh mereka yang cintakan perdamaian dan keselamatan didunia dan diakhirat, telah tiba masanya kita semua bangkit menegur mereka yang bertuhankan ”Hawa Nafsu” jangan berbunuh-bunuhan, apalagi sesama ummat Islam. Kembalilah kejalan yang diredhai Allah s.w.t. yang terkandung dalam kitab suci al-Quran karim dan sunnah Nabi Muhammad s.a.w.

Marilah kaji kembali apakah tindakan kita selama ini sesuai dengan panduan Allah dan RasulNya atau sebaliknya. Insya Allah kajian kembali itu akan membawa kita ke jalan yang benar, jalan yang diredhai Allah dan Rasulnya, Insya Allah ummat Islam akan memperoleh kembali zaman kecermelangannya.