|| Laman Utama || Asas Syariat Islam || Tulisan Ustaz || Belajar Bahasa Al-Quran || Artikel Pilihan || Audio || Sumbangan ||


MENUJU KESATUAN UMMAT

Ustaz Sayed Hasan Alatas

http://www.shiar-islam.com


Al-Quran dan Sunnah Nabi s.a.w. memberi panduan kepada kita jalan yang menuju kepada Kesatuan Ummat.

Allah S.W.T. berfirman yang bermaksud:

"Wahai manusia ! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbangsa-bangsa dan bersuku puak , supaya kamu berkenal-kenalan (beramah mesra antara satu dengan lainnya). Sesungguhnya semulia-mulia kamu disisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya diantara kamu. Sesungguhnya Allah amat mengetahui, lagi amat mendalam pengetahuannya." (Q.S.al-Hujurat : 13)

Ayat al-Quran ini menjelaskan kepada kita Allah S.W.T. menjdikan lelaki dan perempuan, suku puak, berbagai bangsa manusia adalah untuk saling berkenalan antara satu dengan lainnya. Hasil dari perkenalan dan hubungan mesra itu Insya Allalh akan timbullah perasaa muhibbah dan kasih sayang, dari hubungan mesra ini akan meujudkan perasaan ingin bekerja sama antara satu dengan lainnya. Semulia-mulia manusia disisi Allah adalah mereka yang beriman dan bertaqwa kepadaNya.

Suasana aman damai dikalangan ummat manusia perlu dijaga dengan baik, dan segala hal yang boleh membawa bencana dan haru biru perlu dihindarkan. Contohnya usaha-usaha mencela ataupun mencaci, atau merendahkan keyakinan orang lain patut dijauhkan, Allah berfirman yang maksudnya:

" Dan janganlah kamu mencerca benda-benda yang mereka sembah selain Allah, karena mereka kelak akan mencerca Allah secara melampaui batas dengan tiada pengetahuan. Demikianlah kami memperelok pada (pandangan) tiap-tiap ummat akan amal perbuatan mereka , kemudian kepada Tuhan merekalah tempat kembali mereka, lalu Ia menerangkan kepada mereka akan apa yang mereka telah lakukan." (Q.S.al-An,am: 108)

Rasulallah s.a.w. sejak remaja, dewasa dan tua telah memberi contoh teladan yang baik dalam usaha Baginda mendamaikan ummat manusia yang berbilang kaum dan bangsa. Baginda diturunkan Allah menjadi Rahmat bagi seluruh alam.

Ketika terjadi bencana banjir di Makkah, sehingga banyak terjadi kerusakan pada Ka'bah. Kaum Quraisy berusaha untuk membangunnya kembali. Sudut-sudut Ka'bah itu oleh Quraisy dibagi menjadi empat bahagian, setiap kabilah mendapat satu sudut untuk untuk dirombak dan dibangun kembali. Setelah bangunan itu setinggi orang berdiri,  dan tiba masanya untuk meletakkan semula hajaral aswad ditempatnya, maka terjadilah perselisihan paham, siapakah gerangan yang mendapat kehormatan meletakkan hajaral aswad itu pada tempatnya. Masing-masing kabilah ingin meletakkan hajaral aswad itu ditempatnya. Perselisihan paham terjadi, hampir-hampir menumpahkan darah, keluarga Abd'd-Dar dan keluarga 'Adi bersepakat takkan membiarkan keluarga manapun campur tangan dalam kehormatan yang besar itu. Keluarga Abd'd-Dar membawa baki berisi darah.  Mereka memasukkan tangan kedalam baki itu untuk memperkuat sumpah mereka. Peristiwa bersejarah itu terkenal dengan La'aqat'd-Damm, yakni 'jilatan darah'.

Seorang tua yang dihormati yang bernama Abu Umayya bin 'l-Mughira dari Banu Makhzum, melihat peristiwa yang berbahaya tu memberi nasihat dengan berkata:"Serahkankanlah putusan kamu ini di tangan orang yang pertama kali memasuki pinu Shafa ini."

Ternyata yang pertama masuk dari pintu shafa itu adalah seorang pemuda yang bernama Mohammad, lalu mereka berkata: Ini al-Amin (gelar yang diberikan kepada Nabi s.a.w. karena mereka mempercayai kepada Mohammad s.a.w.). Mereka menceritakan apa yang telah terjadi, kepada pemuda Mohammad. Bagaimana pemuda Mohammad menyelesaikan peristiwa bersejarah yang hampir-hampir menumpahkan darah itu ?

Sejenak pemuda Mohammad berfikir dan meminta sehelai kain. Setelagh kain dibawakan, kain itu dihamparkan dan hajaral aswad diletakkan diatas kain itu. Pemuda Mohammad meminta setiap ketua kabilah turut sama memegang ujung kain itu.

Hajaral aswad yang diletakkan atas kain itu diangkat bersama-sama oleh setiap ketua kabilah, dan dibawa ke dekat ka'bah, kemudian pemuda Mohammad sendiri mengangkat hajaral aswad dan diletakkannya pada tempatnya. Dengan demikian perselisihan pun berakhir, semua berpuas hati dan bencana pertumpahan darah dapat dihindari.

Ketika Nabi s.a.w. berhijrah ke Madinah, usaha yang pertama baginda lakukan mendirikan sebuah masjid yang terkenal dengan nama masjid Quba, dan baginda telah berusaha mempersaudarakan para sahabat Muhajirin yang hijrah dai Makkah ke Madinah dengan kaum Ansor (penolong) di Madinah dan juga Baginda telah berjaya mendamaikan antara suku Aus dan Khazraj di Madinah yang sentiasa bermusuhan sejak lama lagi.

Persaudaraan dan perpaduan dikalangan ummat Islam begitu kukuh sehingga kaum Muhajirin yang terpaksa meninggalkan kampung halamannya Makkah dan meninggalkan harta dan keluarga, merasa dibela dan mendapat keluarga baru, dan mereka saling bantu membantu satu dengan lainnya.

Disamping itu Baginda telah berjaya mengajak semua kaum dan agama supaya bekerjasama dalam usaha membina Madinah dan membelanya dari pencerobohan musuh., dengan terbinanya perjanjian yang terkenal dengan "piagam Madinah"Mereka yang terdiri dari berbagai suku bangsa dan agama, hidup aman damai dan saling bekerjasama untuk menegakkan kebenaran dan keadilan yang membuahkan kesejahteraan dan kemakmuran serta keamanan bagi seluruh Rakyat di Madinah.

Oleh itu patutlah apa yang telah diperintahkan Allah dan RasulNya dalam membina Kesatuan Ummah menuju Masyarakat Harmoni, bekerjasama, tolong menolong, sehingga menghasilkan kejayaan dan kemakmuran untuk semua.